Oso Mengaku Terima Dukungan Mayoritas Pendiri Hanura


Oso Mengaku Terima Dukungan Mayoritas Pendiri Hanura

JAKARTA -Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang merasa di atas angin. Politikus yang beken disapa dengan panggilan Oso itu mengaku mendapat dukungan dari mayoritas pendiri Hanura untuk tetap memimpin partai yang kini telah berusia 11 tahun itu.

Oso mengatakan, ada lebih dari separuh pendiri Hanura yang memberikan dukungan tertulis untuknya. "Lebih dari 50 persen ke kami. Ada 65 orang (pendiri) yang hadir hari ini," kata Oso dalam jumpa pers di sela-sela silaturahmi dengan pendiri Partai Hanura di Jakarta Selatan, kemarin.  

Oso menjelaskan kedatangan para pendiri Hanura karena prihatin dengan kondisi yang terjadi di partai yang kini didera konflik internal itu. Menurut Oso, para pendiri menginginkan Partai Hanura tetap solid.

Terlebih lagi, Hanura akan menghadapi verifikasi faktual Komisi Pemilihan Umum (KPU). "Jika proses ini terhambat, itu karena ada orang-orang yang merusak," tegas Oso. 

Karena itu, Oso memberikan kesempatan kepada kader Hanura yang membuat kepengurusan tandingan untuk kembali. Tujuannya untuk memperjuangkan niat tulus dan cita-cita pendiri yang telah berdarah-darah mendirikan Hanura.

"Jangan ada orang baru ngaku sebagai pendiri, padahal sama sekali bukan pendiri partai," ungkap Oso. 

Salah satu pendiri Partai Hanura Yus Yusman Sumantara mengatakan, ada 114 tokoh yang memberi kuasa kepada 17 orang untuk mendirikan Hanura. Ke-17 tokoh pendiri Hanura adalah Jenderal (Purn) Wiranto, Yus Usman Sumantara, Fuad Bawazier, almarhuman Tuti Alawiyah, Marsekal Madya (Purn) Budi Santoso,
almarhum  Mayjen (Purn) Aspar Aswin, Laksmana (Purn) AL Bernard Sondakh, Jenderal (Purn) Fahrurrazi, Yusuf Marta, Jenderal (Purn) Subagyo HS, Sumardjo, Chairudin Ismail, Samuel Koto, Iing Solihin, Teguh Samudera, drh Ketut dan Letjen Purn Suaedy Marasabesy.

"Itu 17 orang yang  menandatangani akta pendirian partai yang mendapat surat tugas 114 pendiri," kata Yus dalam kesempatan tersebut. 


Iing Solihin menegaskan, dari 114  pendiri itu tidak ada nama Sarifuddin Sudding dan Dossy Iskandar. "Jadi mereka bukan sebagai pendiri," kata Iing pada pertemuan yang dihadiri 16 pelaksana tugas ketua DPD dan 15 ketua DPD Partai Hanura kubu Oso itu.(boy/jpnn)
     







Berikan Komentar

Demokrasi Lainnya
Bawaslu Basel Terima Lima Laporan Indikasi Pelangaran
Bawaslu Basel Terima Lima Laporan Indikasi Pelangaran
Selasa, 23 April 2019 20:35 WIB
TOBOALI – Hingga saat ini Selasa (23/4), Bawaslu Kabupaten Bangka Selatan (Basel) menerima sejumlah aduan terkait penyelenggaran Pemilu pada 17
Ketua MK : Saya Merasa Ikut Berdosa
Ketua MK : Saya Merasa Ikut Berdosa
Selasa, 23 April 2019 19:42 WIB
CISARUA, RADARBANGKA - Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Anwar Usman mengaku ikut berdosa karena ikut memutuskan dilakukan pemilihan umum (Pemilu) secara
Politisi PKS Lapor Dugaan Money Politics ke Bawaslu Basel
Politisi PKS Lapor Dugaan Money Politics ke Bawaslu Basel
Selasa, 23 April 2019 19:05 WIB
TOBOALI – Politisi partai PKS, dr Darma Setiawan mendatangi kantor Bawaslu Bangka Selatan (Basel),Senin (23/4) untuk melaporkan dugaan money politic
Bawaslu Babel Segera Tindak Lanjuti Laporan Indikasi Kecurangan Surat Suara Pileg
Bawaslu Babel Segera Tindak Lanjuti Laporan Indikasi Kecurangan Surat Suara Pileg
Selasa, 23 April 2019 18:57 WIB
PANGKALPINANG - Bawaslu Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) menerima laporan dari DPD Golkar Babel terkait indikasi kecurangan pada rekapitulasi penghitungan