PT Timah Tebar Fish Shelter, Penambangan Harus Diiringi Rehabilitasi


PT Timah Tebar Fish Shelter, Penambangan Harus Diiringi Rehabilitasi

MUNTOK - PT Timah (Persero) Tbk menebar puluhan "fish shelter" atau tempat perlindungan ikan di perairan Teluk Limau Kabupaten Bangka Barat, untuk merehabilitasi dan melestarikan lingkungan laut di daerah itu.

"Penambangan bijih timah laut ini harus diiringi kegiatan rehabilitasi laut," kata Kepala K3 dan Lingkungan Hidup PT Timah (Persero) Tbk, Sadina Surya saat penebaran 60 unit fish shelter di perairan Teluk Limau, Selasa (6/9).

Ia menjelaskan penebaran "fish shelter" ini merupakan salah satu upaya PT Timah untuk mengembalikan kelestarian dan biota laut, sehingga dapat bermanfaat dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat pesisir khususnya nelayan.

"Kami menepatkan puluhan 'fish shelter' di beberapa titik yang nantinya dapat menjadi tempat bermukim dan berkembangbiak ikan, terumbu karang, sehingga akan memudahkan nelayan dalam meningkatkan hasil tangkapan ikan," ujarnya.

Ia mengatakan penebaran 'fish shelter' akan terus dipantau guna mengetahui dan memastikan pertumbuhan terumbu karang serta gerombolan ikan yang datang di tempat buatan perlindungan biota laut itu.

"Pemantauan tidak hanya dilakukan di perairan Teluk Limau, tetapi juga tempat-tempat penebaran 'fish shelter' yang ditebar di seluruh perairan Pulau Bangka," ujarnya.

Menurut dia berdasarkan pemantauan 'fish shelter' tersebar perairan Bangka Utara, Bangka Timur, Bangka Selatan dan Bangka Barat berjalan sukses, karena pertumbuhan terumbu karang baik dan gerombolan ikan berkumpul di titik-titik penebaran 'fish shelter' tersebut. "Sebagian 'fish shelter' ini sudah bermanfaat bagi nelayan untuk meningkatkan hasil tangkapan ikannya," ujarnya.

Ia berharap masyarakat khususnya nelayan mendukung dan menjaga fish shelter yang telah ditebar, agar tempat berlindung ikan buatan ini berfungsi dengan baik untuk meningkatkan pertumbuhan terumbu karang dan perkembangbiakan ikan. "Kami terus berupaya merehabilitasi dan melestarikan kembali lingkungan laut di kawasan penambangan kapal isap, agar dampak dari penambangan ini tidak merugikan masyarakat pesisir," ujarnya.(ant/rb)




Banner

Berikan Komentar

Muntok Lainnya
 Positif Covid-19, Pasien Rujukan dari Babar Meninggal Dunia di RSUD Depati Bahrin
Positif Covid-19, Pasien Rujukan dari Babar Meninggal Dunia di RSUD Depati Bahrin
Jum'at, 18 September 2020 19:48 WIB
MUNTOK – Warga Kabupaten Bangka Barat yang dirujuk ke ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Depati Bahrin, Sungaliat, Kabupaten
Bupati Markus Gelar Rapat Bina Pamong Bahas Investasi Pabrik Minyak Goreng
Bupati Markus Gelar Rapat Bina Pamong Bahas Investasi Pabrik Minyak Goreng
Kamis, 17 September 2020 20:52 WIB
MUNTOK – Setelah mendengarkan laporan, menyerap aspirasi dan menjawab berbagai keluhan masyarakat Kabupaten Bangka Barat khususnya warga Kecamatan Parittiga,
  “Biarkan Cinta Bicara” Promosikan Wisata Bangka Barat
“Biarkan Cinta Bicara” Promosikan Wisata Bangka Barat
Kamis, 17 September 2020 00:14 WIB
MUNTOK – Produser muda asal Jakarta, Pandi mempromosi destinasi wisata dan kebudayaan Kabupaten Bangka Barat lewat film "Biarkan Cinta Bicara".
Polisi Kejar Pelaku Pembacokan Tukang Koperasi 
Polisi Kejar Pelaku Pembacokan Tukang Koperasi 
Selasa, 15 September 2020 15:12 WIB
MUNTOK - Kapolsek Jebus AKP Muhammad Saleh melalui Kanit Reskrim IPDA Diki Zulkarnain mengatakan, pihaknya tengah mencari pelaku pembacokan tukang harian koperasi di Dusun