Rupiah Rp14.500 per Dolar Masih di Bawah Fundamental


Rupiah Rp14.500 per Dolar Masih di Bawah Fundamental

JAKARTA - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengaku belum puas dengan penguatan nilai tukar rupiah yang terjadi belakangan ini. Padahal, sejak sebulan ini, rupiah berhasil keluar dari kisaran Rp15 ribu per dolar AS dan bergerak di rentang Rp14.500 per dolar AS.

"Nilai tukar alhamdulillah menguat, tapi kami masih memandang level rupiah sekarang ini masih undervalue (di bawah fundamental)," ucap Perry di Kawasan Senayan, Jakarta Selatan, Selasa (27/11).

Penguatan rupiah sampai sejauh ini belum sebanding dengan tenaga yang sudah dikeluarkan BI. BI telah telah mengeluarkan banyak jurus agar rupiah. Jurus tersebut antara lain; intervensi di pasar uang dan surat utang, hingga yang teranyar memberi kejutan ke pasar melalui kenaikan tingkat bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 6 persen pada pertengahan bulan ini.

Secara kumulatif, BI telah mengerek bunga acuan sebanyak 175 bps dari semula 4,25 persen pada awal tahun. Kendati begitu, Perry memastikan kondisi kurs rupiah yang masih undervalue akan menjadi semangat BI untuk terus menggencarkan berbagai kebijakan.

"Bauran kebijakan moneter akan tetap diarahkan untuk memperkuat ketahanan untuk memperkuat stabilitas nilai tukar rupiah," katanya.

Namun begitu, Perry belum ingin memberi proyeksi kenaikan bunga acuan BI ke depan. Meski, arah kebijakan bank sentral nasional dipastikan akan sejalan dengan perkembangan tingkat suku bunga acuan bank sentral global yang diperkirakan akan tetap meningkat.

Ia memperkirakan bank sentral AS, The Federal Reserve akan kembali mengerek bunga acuannya sekitar tiga kali pada tahun depan. Sementara bank sentral Eropa, The European Central Bank (ECB) diperkirakan baru akan mengerek bunga acuannya pada akhir 2019 atau 2020 mendatang.

"Arah kebijakan yang pre-emptive dan ahead of the curve akan tetap kami lakukan kami lakukan di 2019. Caranya, suku bunga akan terus kami kalibrasi untuk memastikan inflasi sesuai sasaran, rupiah stabil, dan defisit transaksi berjalan turun," pungkasnya.

Di pasar spot sore ini, rupiah berada posisi Rp14.515 per dolar AS. Sedangkan kurs referensi Bank Indonesia (BI), Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) menempatkan rupiah di posisi Rp14.504 per dolar AS pada hari ini.(uli/agt)







Berikan Komentar

Probis Lainnya
Ditjen Pajak dan Ditjen Bea Cukai Adakan MoU Penguatan Pelaksanaan Join Program
Ditjen Pajak dan Ditjen Bea Cukai Adakan MoU Penguatan Pelaksanaan Join Program
Kamis, 14 Februari 2019 22:16 WIB
PANGKALPINANG - Kepala Kanwil DJP Sumatera Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung Imam Arifin bersama Kepala Kanwil DJBC Sumatera Bagian
Tanjungpandan dan Pangkalpinang Mengalami Inflasi Tertinggi di Babel
Tanjungpandan dan Pangkalpinang Mengalami Inflasi Tertinggi di Babel
Kamis, 07 Februari 2019 15:07 WIB
PANGKALPINANG - Tanjungpandan Kabupaten Belitung, mengalami inflasi tertinggi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel), pada Februari 2019 sebesar 1,23
25 Insan Pers Ikuti Capacity Building BI Perwakilan Babel
25 Insan Pers Ikuti Capacity Building BI Perwakilan Babel
Kamis, 31 Januari 2019 13:25 WIB
BANDUNG - Sebanyak 25 jurnalis dari berbagai media mengikuti giat Capacity Building yang digelar oleh Bank Indonesia (BI)
PT. WOM Finance Salurkan Bansos CSR Total 21,5 Miliar
PT. WOM Finance Salurkan Bansos CSR Total 21,5 Miliar
Minggu, 16 Desember 2018 22:13 WIB
PANGKALPINANG - Di penghujung tahun 2018, PT. Wahana Ottomitra Multiartha Tbk (WOM Finance) menyelenggarakan Corporate Social Responsibility (CSR) untuk seluruh