Penari Langit di Lokasi Steak Tujuh Ons


Penari Langit di Lokasi Steak Tujuh Ons

MENGAPA Anda ke Amarillo ini? Jauh-jauh datang dari Indonesia? Itulah pertanyaan yang sulit saya jawab. Kota ini memang kecil sekali. Letaknya pun nun di pedalaman Texas. 

Maka, saya putuskan untuk menjawabnya dengan seloroh. Sekalian untuk membina keakraban. Biar segera bisa diterima dengan simpati di kota ini. "Mumpung Donald Trump belum jadi presiden. Saya kan Islam," kata saya.

Sang penanya, seorang ibu, tertawa ngakak. Trump memang kurang disukai orang Texas. Juga kurang disukai pemilih perempuan. Semua tahu bahwa Trump punya rencana melarang orang Islam datang ke Amerika. Juga sering keceplosan menyudutkan perempuan.

Saya berani berseloroh seperti itu karena saya sadar saya lagi di Texas. Daerah pendukung capres Ted Cruz, putra daerah. Tentu saya tidak boleh hanya berseloroh.

Saya harus punya jawaban berikutnya. Yang lebih menghibur. "Saya datang ke pedalaman Texas ini dengan alasan khusus: untuk sebuah pembuktian," kata saya, lebih serius.

"Pembuktian apa?" tanyanya seperti tidak sabar.

"Apakah benar steak daging sapi di sini paling enak sedunia."

"Wow. Sudah membuktikannya?" tanyanya.

"Sudah. Siang tadi."

"Benar, kan?"

"Benar sekali."

Bukan main senangnya. Mereka bangga. Campur tertawa. Tapi, saya tidak mengada-ada. Siang itu saya memang ke restoran khusus steak. Khas Texas. Asli. Di kota kecil ini: The Big Texan. 

Mencolok sekali bangunannya. Khas koboi. Kanan-kirinya tanah kosong. Mirip ranch peternakan sapi. Ada patung sapi bongsor di depannya. Di dalam, penataannya juga khas koboi. Lengkap dengan patung-patung koboi yang lagi teler.

Lalu, ada toko cenderamata yang juga serbakoboi. "Ada berapa The Big Texan di AS?" tanya saya kepada manajer restoran.

"Hanya satu ini. Di dunia," jawabnya. 

"Wow!" ganti saya yang wow.

Daging sapi di sini tentu segar sekali. Amarillo adalah pusat daging sapi Amerika. Di mana-mana terlihat ranch. Lima jam saya naik bus dari Oklahoma City ke Amarillo. Yang terlihat tidak ada lain: padang luas penggembalaan sapi. Di sepanjang I-40, highway antarnegara bagian.

Demikian juga pemandangan di perjalanan lima jam berikutnya. Dari Amarillo ke Albuquerque di New Mexico. Semuanya ternak. Ternak. Dan ternak.

Sebetulnya ada pemandangan lain di atas ternak itu: para penari langit. Tidak habis-habisnya pemandangan kincir angin yang lagi ribut mengipasi langit. Besar-besar. Tinggi-tinggi. 

Jadinya, pemandangan itu seperti kontradiktif. Kombinasi tradisional dan modern. Ternak di bawah, kincir di atas. Tidak saling mengganggu. Bahkan, petani kaya di Texas bisa lebih kaya: dapat penghasilan dari dua sumber.

Itulah salah satu perkebunan kincir terbesar di dunia: 600 kilometer persegi. Itulah wind power yang ingin saya lihat. Menghasilkan 670 megawatt (mw) listrik. Hampir sama dengan pasokan listrik di seluruh Kalimantan.

Itulah tujuan saya sebenarnya ke Amarillo. Melihat wind power yang dikerjakan dengan penuh antusias.

Steak daging Texas memang terbukti mengenyangkan. Sayang, saya tidak berani memesan steak seperti yang ada di meja-meja orang Texas: ukuran 7 ons. Saya hanya berani memesan 2,5 ons rib. Lalu, pesan lagi 2,5 ons yang tenderloin. 

Kincir anginnya terbukti juga mengenyangkan. Memuaskan emosi spiritual saya. 

Saya terus memandang ke perkebunan kincir itu. Tak ada hentinya. Saya bandingkan dengan yang pernah saya lihat di Spanyol. Atau di Tiongkok. Di Gurun Gobi. Di wilayah barat Tiongkok. Waktu itu saya sampai ke Gurun Gobi khusus untuk melihat ini: pembangkit listrik tenaga angin yang dibangun secara masif di atas gurun pasir tersebut.

Tapi, yang ada di Texas ini jauh lebih masif. Pun, masih akan lebih luas lagi. Saya lihat, masih banyak pekerja yang mendirikan tiang-tiang baru. Maka, saya terus memandangi baling-baling besar yang berputar di langit Texas itu.

Kadang muncul kekaguman saya. Kadang muncul wajah tertentu di balik putaran kincir itu: wajah Ricky Elson.

Benar, saya lagi di Texas. Tapi, sebagian perasaan saya seperti sedang berada di Sumba. Atau di Ciheras. Tempat para penari langit ciptaan Ricky menghibur langit Nusantara yang lagi kelabu.

Saya pun kian ngiri kepada Texas ini. Juga kepada perkebunan kincir terbesar lainnya di California. Tapi, terselip juga perasaan bangga: ciptaan Ricky Elson tidak akan kalah sebenarnya.

Saya sudah minta kepada Ricky untuk membuat proyek penari langit seluas 5 mw. Tahun lalu. 

"Mau ditaruh di mana?" tanya Ricky.

"Saya belum tahu," jawab saya. 

Terlalu banyak lokasi di Indonesia yang menunggu kehadiran para penari langit. Khususnya di wilayah timur. Hanya, saya juga belum tahu: apakah akan mendapat izin. Terutama izin penyerapan listriknya.

Saya hanya ingin Ricky segera bersaing di tingkat dunia. Saya yakin, temuan teknologi Ricky yang sudah dipatenkan di Jepang itu punya kelebihan sendiri.

Ricky memang menjawab permintaan saya itu dengan hati-hati. Khas teknolog Jepang. Dia mengatakan masih harus menyusun kekuatan. Kekuatan ratusan mahasiswa yang kini magang di Ciheras, pantai selatan Tasikmalaya.

Kekuatan itu mungkin tidak mudah disusun. Ciheras tidaklah berada di Texas. Yang bisa dapat dukungan dari mana-mana.(*)



Berikan Komentar

dahlaniskan Lainnya
Agar Suara Itu Tidak seperti Itu
Agar Suara Itu Tidak seperti Itu
Selasa, 09 Juni 2015 10:32 WIB
Saya tidak akan menulis tentang penetapan saya sebagai tersangka proyek gardu induk PLN di kolom ini. Agar Jawa Pos dan jaringan media dalam grupnya tidak menjadi corong saya pribadi. Jawa Pos Group harus menjadi corong siapa
Dulu PWU Gabungan Perusahaan Sakit
Dulu PWU Gabungan Perusahaan Sakit
Rabu, 02 November 2016 19:44 WIB
MENGAPA sebagian aset PT PWU harus dilepas? Itu bermula di tahun 1999. Perekonomian dan politik nasional saat itu masih dalam suasana krisis moneter tahun 1998.
Manufacturing Hope 106 Kekalahan Kebaikan oleh Fitnah
Manufacturing Hope 106 Kekalahan Kebaikan oleh Fitnah
Selasa, 17 Desember 2013 21:49 WIB
Saya punya kebiasaan yang mungkin bisa membahayakan diri saya sendiri, yaitu selalu meneruskan (forward) SMS, BBM atau e-mail kepada direksi-direksi BUMN yang terkait. SMS, BBM atau e-mail itu datang dari mana-mana.
Manufacturing Hope 84 Keroyokan Infrastruktur Lagi untuk Peluang Baru
Manufacturing Hope 84 Keroyokan Infrastruktur Lagi untuk Peluang Baru
Senin, 29 Juli 2013 00:42 WIB
Membangun infrastruktur secara keroyokan kembali dilakukan. Kali ini di Medan. Tepatnya di Pelabuhan Belawan milik PT Pelindo I (Persero).