Selamat Datang Bunga Rendah Rasa Berdebar


    SEBENARNYA ini keberhasilan besar. Besar sekali: pemerintah berhasil memaksa bank menurunkan bunga pinjaman. Betul. Pemerintah betul. Sudah terlalu lama dunia perbankan menikmati bunga tinggi. Sampai laba perbankan di Indonesia luar biasa tingginya. Termasuk tertinggi di dunia. Bank-bank asing pun ikut berbahagia.
    Mestinya peristiwa “bunga rendah” ini disambut gegap gempita. Terutama oleh dunia usaha. Ini luar biasa. Ini bersejarah.Inilah saatnya penganut aliran “bunga rendahlah yang mendorong ekonomi” berkibar. Mengalahkan penganut aliran ekonomi pasar. Presiden, Wapres, dan Menko Perekonomian kali ini kompak. Kebetulan Menko Perekonomiannya, Darmin Nasution, memang dari aliran “bunga rendah” ini.
    Bacalah bukunya. Yang terbit saat Darmin mengakhiri masa jabatannya sebagai gubernur Bank Indonesia. Tiga tahun lalu. Buku yang sangat bagus. Terlihat jelas di situ. Dia berideologi bunga rendah.
    Saya sendiri ikut bergembira. Tapi, saya masih harap-harap cemas. Sedap-sedap ngeri. Di satu pihak, saya sangat senang. Di pihak lain, saya tahu: keberhasilan bunga murah memerlukan banyak syarat. Salah satunya: inflasi harus juga rendah.Bisakah pemerintah membuat inflasi rendah? Dan stabil? Dan dalam waktu yang panjang?
    Menurut hukum ekonomi yang lazim, pemerintahlah yang lebih dulu membuktikan bisa membuat inflasi rendah. Ini berarti pemerintah terbukti bisa menjaga harga-harga tidak naik. Setelah itu terbukti, dunia perbankan harus menurunkan bunga. Kalau bandel, barulah dipaksa.Kali ini rupanya hukum itu akan dibalik: suku bunga dulu yang harus rendah. Nantilah. Inflasi akan ikut rendah.
    Tentu ini bukan tontonan. Tapi, cerita yang dibalikkan itu menarik untuk disaksikan. Dengan berdebar. Menanti akhir dari cerita itu.Skenario 1: Bunga turun, ekonomi bergairah, produksi naik, infrastruktur beres, logistik efisien, dan seterusnya. Inflasi pun akan rendah. Bunga rendah pun bisa terus dipertahankan. Bahkan dibuat lebih rendah lagi.
    Itu skenario happy ending. Meski awalnya berdebar, akhirnya membuat penonton tersenyum. Bahagia.Skenario 2: Bunga rendah, ekonomi bergairah. Tapi, produksi tidak naik. Infrastruktur tidak oke. Jalan macet, listrik mati-mati, pelabuhan ruwet, birokrasi lambat. Akibatnya, harga-harga naik. Inflasi tinggi.
    Kalau skenario 2 ini yang terjadi, itulah skenario tragic ending. Dalam waktu dua tahun dunia perbankan sesak napas. Termehek-mehek. Tidak kuat lagi. Ekonomi runtuh secara mendasar.  Perbankan, yang semula dipaksa ibarat dokter yang harus menyembuhkan pasien, justru dia sendiri yang sakit.
    Dunia perbankan sudah berhasil takluk. Ditaklukkan. Masa depan perbankan sepenuhnya menunggu kinerja ekonomi pemerintah.  Kalau pemerintah berhasil menjaga inflasi maksimum 3,5 persen, dunia perbankan selamat. Kalau sebaliknya, dunia perbankan wasalam.
    Mampukah pemerintah menciptakan inflasi maksimum 3,5 persen? Bisakah pemerintah meningkatkan produksi di segala bidang? Lalu mengendalikan harga-harga? Dalam waktu yang panjang?
    Seharusnya bisa. Terutama karena ini: harga minyak mentah dunia turun begitu rendahnya. Tapi, kenaikan harga-harga beras, daging, cabai, dan sejenisnya membuktikan hal yang sebaliknya.Sungguh berat tugas pemerintah saat ini. Meningkatkan produksi bukanlah masalah sepele. Peningkatan produksi tidak sama dengan “citra meningkatnya produksi”. Yang satu berada di dunia nyata. Yang satunya di dunia fatamorgana.
    Pidato, ancaman, gertakan, dan hukuman tidak berpengaruh langsung ke peningkatan produksi. Baik produksi pertanian, lebih-lebih lagi produksi industri.Kalau produksi bisa meningkat, pasar dalam negeri penuh dengan barang produksi sendiri. Lalu bisa ekspor. Dampaknya pada penguatan ekonomi luar biasa.
    Saya menyambut gembira datangnya rezim suku bunga murah. Meskipun melalui pemaksaan. Saya bangga dengan skenario 1. Tapi, saya juga menyiapkan napas cadangan untuk jaga-jaga terhadap skenario 2. (*)



Berikan Komentar

dahlaniskan Lainnya
Sistem Profesor untuk Sekolah Baru
Sistem Profesor untuk Sekolah Baru
Senin, 02 Mei 2016 15:35 WIB
INILAH jenis sekolah yang tumbuh pesat di Amerika Serikat: charter school. Bukan negeri. Bukan pula swasta. Pendiri sekolah jenis ini umumnya guru. Yang punya jiwa keguruan 24 karat.
Manufacturing Hope 109 Lega Tidak Impor dan Lega di Godean
Manufacturing Hope 109 Lega Tidak Impor dan Lega di Godean
Minggu, 29 Desember 2013 16:36 WIB
Inilah berita yang paling menggembirakan bagi bangsa Indonesia di akhir tahun 2013 ini: Indonesia berhasil tidak impor beras lagi. Ini karena pengadaan beras oleh Bulog mencapai angka tertinggi dalam sejarah Bulog.
Manufacturing Hope 47 Menggerakkan Tangan Kiri BUMN 22 Kali
Manufacturing Hope 47 Menggerakkan Tangan Kiri BUMN 22 Kali
Senin, 15 Oktober 2012 11:37 WIB
UNTUK apa negara memiliki BUMN? Bukankah negara bisa maju dan makmur tanpa BUMN? Seperti Amerika Serikat dan Jepang? Juga seperti Inggris yang dulunya memiliki banyak BUMN dan kemudian dihilangkan sama sekali?
Taubatan Pajak Nasuha secara Bersama
Taubatan Pajak Nasuha secara Bersama
Kamis, 13 Oktober 2016 22:00 WIB
Apakah setiap orang yang ikut tax amnesty berarti selama ini menggelapkan pajak? Banyak yang menyangka begitu. Tapi belum tentu.