Selembar Surat untuk Masa Depan Penyakit Tropis


DIA seorang profesor, doktor, dan dokter. Pekerjaannya mengajar, bertugas di rumah sakit, dan melakukan penelitian mengenai berbagai penyakit. Saya bisa membayangkan betapa supernya orang seperti itu. Atau, sebaliknya, betapa sulitnya menyusun prioritas.

Tapi, apa pun tugas profesor, doktor, dan dokter itu, ternyata yang paling menentukan adalah ini: dari mana SK kepegawaiannya. Dari menteri kesehatankah? Dari menteri pendidikankah? Dari (dulu) Kementerian Ristek-kah?

Yang paling sulit adalah kalau tugas utamanya di lembaga penelitian, tapi SK kepegawaiannya dari menteri pendidikan atau menteri kesehatan. Lembaga penelitian penyakit seperti ini akan sulit maju. Fondasinya keropos: sulit cari dokter yang mau jadi peneliti. Kalau toh ada yang mau, sifatnya sementara. Atau dirangkap alias sambilan.

Mengapa? Masa depan peneliti bidang kedokteran tidak menarik. Setidaknya tidak mungkin jadi profesor. Jalur birokrasinya tidak ada. Di Kementerian Pendidikan atau juga di Kementerian Kesehatan tidak dikenal pintu peneliti yang bisa jadi guru besar. Peneliti yang bisa jadi guru besar hanya yang bekerja di LIPI.

Untung saya ikut meninjau rumah sakit-rumah sakit pendidikan di Universitas Airlangga, Sabtu lalu. Bersama Menteri Kesehatan Prof Nila Djuwita Moeloek. Saya jadi tahu posisi dan problem rumah sakit pendidikan, terutama yang memiliki perhatian khusus bidang penelitian. Selama ini saya hanya tahu di Surabaya ada RSUD dr Soetomo yang terkenal itu.

Di berbagai negara maju, saya tahu rumah sakit pendidikan (teaching hospital) memang bisa lebih terkenal daripada rumah sakit umum. Ini karena dokter peneliti terbaik ada di situ. Dokter konsultan terbaik ada di situ.

Ide membangun teaching hospital di Indonesia sangatlah jelas: agar mahasiswa kedokteran, dokter yang mau jadi spesialis, dan para peneliti bidang kesehatan memiliki lapangan yang sepenuhnya diabdikan untuk kepentingan kemajuan kedokteran.

Tapi, rumah sakit itu belum menyediakan pintu yang cukup untuk lari. Pintu menjadi profesor dan pintu untuk masa depan serta kesejahteraan dokternya. Di negara maju, dokter di rumah sakit pendidikan sama sekali tidak punya kaitan dengan jumlah pasien atau lamanya penanganan terhadap seorang pasien. Satu profesor yang hanya bisa menangani satu pasien dalam satu minggu (karena rumitnya penyakit yang diidap) tidak akan menurun pendapatannya dibanding yang menangani banyak pasien dalam sehari.

Kita masih harus berjuang keras untuk sampai ke sana. Tapi, setidaknya keberadaan teaching hospital sudah terwujud. Memang ada problem birokrasi yang rumit. Entah bagaimana menyelesaikannya. Ahli manajemen harus tertarik untuk memberikan ide penyelesaian benang kusut ini.

Kalau di rumah sakit umum, persoalan birokrasinya lebih sederhana: satu Kementerian Kesehatan. Komplikasinya paling hanya dengan kewenangan daerah. Tapi, teaching hospital ini menyangkut kesehatan, pendidikan, dan penelitian. Dulu terkait dengan tiga kementerian. Sekarang, mestinya, lebih sederhana. Kemenristek sudah digabung dengan pendidikan tinggi.

Saya lihat menteri kesehatan sudah banyak mencatat ketika rektor Unair yang akuntan itu, Prof Dr Moh. Nasih SE MT Ak CMA, melaporkan kemajuan-kemajuan lembaganya.

Tentu kita berharap banyak pada pusat-pusat kajian di rumah sakit pendidikan seperti itu. Misalnya, seperti yang dipamerkan Sabtu lalu, ditemukannya obat-obat untuk malaria, HIV, hepatitis C, hepatitis B, dan demam berdarah. Semua itu penyakit khas negara tropis. Dunia Barat kurang tertarik mengerahkan perhatiannya ke penyakit-penyakit tropis. Kecuali terhadap HIV yang ternyata banyak juga menyerang orang Barat.

Namun, penemuan-penemuan itu masih baru tahap awal. Masih harus dilanjutkan dengan penelitian dan uji-uji berikutnya. Dengan serius. Namun, seperti kata Prof Dr Maria Inge Lucida, ketua Pusat Penyakit Tropis Unair, di lembaga itu sulit mencari peneliti penuh waktu. Yang ada sekarang, 40 orang, semuanya kerja rangkap. "Mereka pada lari. Ya soal masa depan tadi," ujar Prof Lucida.

Padahal, hanya negara tropis seperti kita yang seharusnya lebih memperhatikan penyakit-penyakit khas negara tropis. Dengan kondisi seperti itu pun, Unair sudah bisa melahirkan peneliti stem cell yang begitu hebat. Kelas dunia.

Apalagi kalau nanti persoalan birokrasi tadi bisa diselesaikan. Hanya butuh selembar surat keputusan. Yang tidak ada risikonya.***



Berikan Komentar

dahlaniskan Lainnya
Bea setelah Gerilya ke Orang Tua
Bea setelah Gerilya ke Orang Tua
Senin, 19 Oktober 2015 13:37 WIB
MEREKA cantik-cantik dan berjilbab. Mereka siap berangkat kuliah ke sembilan universitas di berbagai provinsi di Tiongkok. Mereka mendapat beasiswa
Komedi Stand-Up dengan 86 Gelak dan Tepuk
Komedi Stand-Up dengan 86 Gelak dan Tepuk
Senin, 11 Mei 2015 11:23 WIB
KITA tahu Gus Dur adalah humoris sejati. Presiden Amerika umumnya juga humoris. Tapi, baru kali ini ada presiden yang dalam pidato resminya yang hanya 22 menit mendapat sambutan gelak tawa dan tepuk tangan sampai 86 kali.
Penari Langit di Lokasi Steak Tujuh Ons
Penari Langit di Lokasi Steak Tujuh Ons
Senin, 18 April 2016 16:53 WIB
MENGAPA Anda ke Amarillo ini? Jauh-jauh datang dari Indonesia? Itulah pertanyaan yang sulit saya jawab. Kota ini memang kecil sekali. Letaknya pun nun di pedalaman Texas. Maka, saya putuskan untuk menjawabnya dengan seloroh
Dari Rencana Z sampai Kaki Infeksi
Dari Rencana Z sampai Kaki Infeksi
Senin, 06 Juli 2015 06:24 WIB
SAAT naskah ini saya tulis Minggu sore kemarin, pemungutan suara yang menentukan nasib rakyat Yunani sedang berlangsung. Rakyat diminta memilih "TIDAK" atau "YA".