Kepala BP3L Babel Diganti, Komisi II Belum Menerima Laporan


Kepala BP3L Babel Diganti,  Komisi II Belum Menerima Laporan

PANGKALPINANG - Gubernur Bangka Belitung (Babel) telah menandatangani Surat Keputusan (SK) pengangkatan pengurus baru Badan Pengelolahan, Pengembangan dan Pemasaran Lada (BP3L) Babel.

Pembentukan jajaran pengurus baru BP3L Babel telah ditetapkan melalui Keputusan Gubernur Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Nomor : 188.44/996/ DISPERINDAG/2019. Surat keputusan ditandatangani oleh Gubernur Babel  H Erzaldi Rosman pada tanggal 11 November 2019. Dan telah mendapatkan rekomendasi dari Komisi II DPRD Babel.

Ketua Tim Pembinaan, Pengawasan, Pengendalian dan Perdagangan Lada (TP4L) Babel, Dr Zaidan M, Hum mengatakan, pembentukan BP3L yang baru sebagai tindak lanjut dari Peraturan Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Nomor 37 Tahun 2009 dan Keputusan Gubernur Nomor : 188.4/634/BAPPEDA DAN STATISTIK/2009 tanggal 31 Desember 2009,  tentang Pembentukan BP3L Provinsi Babel dan hasil temuan Tim TP4L Babel serta rekomendasi dari Ketua Komisi II DPRD Provinsi Babel.

"Dalam surat  BP3L yang baru berdasarkan Keputusan Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Nomor : 188.44/ 996 /DISPERINDAG/2019 tanggal 11 November 2019 sebagai Ketua Rafki Hariska, Seketaris Drs Herwan, M.Tp dan Bendahara Dr Amin Khoiri," ujar Zaidan, kepada wartawan, (13/11/2019).

Dengan terbentuknya BP3L yang baru, Menurut Zaidan, Gubernur telah melaporkan hal itu kepada Menteri Hukum dan HAM RI, dengan surat Gubernur nomor : 592/6032/VIII tanggal 11 November 2019, prihal laporan atas perubahan kepengurusan BP3L Babel. Dan menyertakan keputusan gubernur Babel, nomor : 188.44/996/DISPERINDAG, tanggal 11 November 2019 tentang pembentukan BP3L Babel yang baru, termasuk juga hasil investigasi Non Pro Justitia oleh Tim TP4L Babel. Kemudian di perjelas lagi oleh TP4L dan Kabid Pelayanan Hukum Kemenkumham RI di Jakarta. 

Pada kesempatan tersebut, TP4L Babel melaporkan bahwa BP3L versi Drs Zainal Arifin selama ini bertindak dan beraktifitas sebagai lembaga BP3L diduga telah menyalahi atau melanggar peraturan Gubernur Babel nomor 37 tahun 2009 dan keputusan Gubernur Babel nomor : 188.44/634/BAPPEDA DAN STATISTIK/2019.

Karena itu Tim menyatakan BP3L  versi Drs Zainal Arifin tidak sah dan harus dinyatakan batal demi hukum , oleh karena itu semua aktifitasnya harus dihentikan karena termasuk perbuatan melawan hukum.

"Direktur merek Kemenkumham RI intinya mendukung terbentuknya BP3L yang baru untuk mempertahankan Indikasi Geografis (IG) Muntok White Pepper untuk lada putih asal Babel, tidak cuma lada putih yang mendapatkan IG akan tetapi juga komoditi yang lain,"ungkap Zaidan.

Dia menambahkan, untuk tata kelola perdagangan lada putih asal Babel dengan IG nomor : ID G000000004 akan segera dirancang oleh BP3L yang baru bekerjasama dengan BUMD di Babel dengan melibatkan para petani lada dan eksportir termasuk lembaga-lembaga yang memiliki perhatian terhadap pengembangan tata kelola lada termasuk ilmuwan. SehinggaSehingga manajemen pengelolahan yang profisional, modern dan prografis dapat mewujudkan harapan masyarakat khusunya petani lada.

"Kepada BP3L bentukan Drs Zainal Abidin dan kawan-kawan saya sarankan sebaiknya membuat surat pernyataan pembubaran BP3L tersebut karena jelas melangar hukum,"jelasnya.

Sementara itu Wakil Ketua Komisi II DPRD Babel, Bong Ming-ming mengaku kaget dengan adanya pergantian kepengurusan pada BP3L Babel. Dalam rapat yang berlangsung di ruang Badan Musyawarah (Manmus) beberapa waktu lalu, menurutnya telah disepakati akan dilakukan rapat lanjutan guna membahas hal tersebut.

" Kami belum tau jika ada pergatian kepala BP3L. Kemarin saat rapat di ruang Banmus kita sepakat akan diadakan rapat lanjutan. Ya terkait adanya surat pengangkatan pengurus baru kami benar-benar belum mengetahuinya. Kita lihat saja nanti," ujarnya.
 
Sebelumnya Ketua DPRD Babel Didit Srigusjaya telah mengingatkan pihak eksekutif agar tidak menyalahkan BP3L begitu saja. Dengan pemberitaan terkesan mengiring opini dimasyarakay jika yang selama ini salah dalam turunnya harga lada diakibatkan BP3L.

"Temen-teman eksekutif jangan langsung menjastis, sehingga opini tergiring seolah-olah BP3L yang salah, kasian kepada mereka. Sedangkan mereka jaman alm Pak Eko suah diberi wewenang. Maksud kita begini, oke kalau kita sudah gagal dengan caranya resi gudang. Sekarang apa fungsi dari dinas Pertanian, apa fungsi Peridustrian, kan mereka yang mengeluarkan ini ..ini,  tersudut akhirnya mereka,"tegas Didit.

Terkait adanya kartel Lada di Babel,  Didit engan menjawab dengan alasan tidak ingin berprasangka sebelum ada bukti pendukung yang jelas. 

"Saya tidak tau. Saya tidak mau menfitnah orang. Yang kita tawarkan disini ialah kita tawarkan konsep masing-masing,"jelas Didit.

Sementara Kepala BP3L Babel, Drs Zainal Abidin saat dikonfirmasi mengatakan, pihaknya masih berpegang pada regulasi sebelum adanya keputusan resmi dari Kementerian Hukum dan HAM.

"Kami no commen dan berpegangan pada regulasi yang ada, sebelum ada keputusan dari Menteri Hukum dan HAM,"ujarnya melalui pesan WhatsApp. (wah)

Berikut JajaranJajaran pengurus BP3L baru
1. Dewan pembina
a. Ketua : Gubernur Provinsi Bangka Belitung
                 1. Walikota Pangkalpinang
               
                  2. Bupati Bangka 
                
                 3. Bupati Bangka Tengah
                
               4. BupatiBupati Bangka Selatan
               
               5. Bupati Bangka Barat
              
               6. Bupati Belitung
                 
               7. Bupati Belitung Timur

II. Dewan Penasehat
a. Ketua : Ketua DPRD Babel
b. Anggota : 1. Prof Bustami Rahman
                      2.Prof Dr Hattama Rasyid
                      3.Kepala Depkum HAM Babel
                      4.Adet Mastur SH, MH
                      5.Aksan Visyawan SH, MH
                      6.Beliadi SI.P
                      7.Algafry Rahman

III. Konsultan :
                        1. Prof Saparrudin ST, MT
                        2. Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan 
                        3.Kepala Disperindag  
                        4. Dr Franita
                        5.Ir Franky Tanod

IV. Manajemen Organisasi :
                         1. Ketua : Rifki Harisah SKM
                       
                         2. WakilWakil Ketua : H Sukri
                       
                        3. Seketaris : Drs Herwan
                     
                       4. Bendahara : Dr Amin Khoiri
                       
                       5. Kepala Divisi Pengelolahan Perkebunan : Erwin SP
                       
                      6. Kepala Divisi Pengawasan : Kombes Pol Purn : Dr Zaidan M, Hum.





Berikan Komentar

Pangkalpinang Lainnya
Bahas Renja Perangkat Daerah Tahun 2021 dengan Virtual Meeting, Babel Fokus Pada Pemberdayaan Masyarakat
Bahas Renja Perangkat Daerah Tahun 2021 dengan Virtual Meeting, Babel Fokus Pada Pemberdayaan Masyarakat
Selasa, 07 April 2020 13:58 WIB
PANGKALPINANG - Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) memberikan dampak yang luas di dunia, begitu juga di Indonesia. Pemprov Kepulauan
Paripurna Hari ini Sahkan Empat Raperda dan LKPJ 2019
Paripurna Hari ini Sahkan Empat Raperda dan LKPJ 2019
Senin, 06 April 2020 18:53 WIB
PANGKALPINANG - Wakil Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Abdul Fatah menghadiri rapat paripurna pengambilan keputusan terhadap empat Rancangan Peraturan Daerah
Kakwarda Babel Serahkan Alat Cuci Tangan dan APD Untuk Warga Selindung Baru
Kakwarda Babel Serahkan Alat Cuci Tangan dan APD Untuk Warga Selindung Baru
Senin, 06 April 2020 18:51 WIB
PANGKALPINANG - Ketua Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Kepulauan Bangka Belitung, Melati Erzaldi yang didampingi Ketua Gugus Tugas, Mikron Antariksa hadir
Pemprov Babel Sterilkan Kawasan Karantina Pasien ODP dan PDP COVID-19
Pemprov Babel Sterilkan Kawasan Karantina Pasien ODP dan PDP COVID-19
Minggu, 05 April 2020 18:01 WIB
PANGKALPINANG - Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mensterilkan tempat karantina orang dalam pemantauan (ODP) dan pasien dalam pengawasan (PDP) COVID-19,