Ibu-ibu Pasti Senang Membaca Berita Ini


Ibu-ibu Pasti Senang Membaca Berita Ini

CIANJUR - Harga bawang merah yang sempat melambung tinggi di sejumlah pasar tradisional di Cianjur, Jawa Barat, kini mulai mengalami penurunan dari Rp60.000 per kilogram menjadi Rp40.000 per kilogram. 

"Minggu ini, harga sudah kembali turun menjadi Rp40.000 per kilogram, sebelumnya harga melambung sampai Rp60.000 per kilogram. Harga yang tinggi itu sudah terjadi sejak menjelang Lebaran karena minimnya stok di tingkat petani," kata pedagang bawang merah di Pasar Induk Pasirhayam Cianjur, Nurhasanah, Minggu. 

Ia menjelaskan, kembali turunnya harga bawang merah meskipun belum mencapai harga normal, akibat sepi pembeli dan stok bawang di tingkat petani mulai melimpah seiring masuknya musim panen.

Saat ini persediaan bawang merah berangsur normal, sehingga harga kembali turun, dan diharapkan penjual mencapai harga normal, meskipun ada kekhawatiran pekan-pekan menjelang hari Raya Kurban akan kembali mengalami kenaikan. "Kemungkinan kembali stabil ke harga normal setelah Iduladha selesai. Harapan kami harga kembali normal dan tingkat pembelian kembali meningkat. Sejak satu bulan terakhir, kami hanya menghabiskan stok yang ada, tidak berani membeli banyak karena tingkat pemakaian menurun," katanya. Meskipun harga bawang merah sudah kembali turun, sebagian besar pedagang masih mengeluhkan sepinya pembeli, sehingga mereka terpaksa menjual bawang ke pedagang keliling dengan keuntungan sedikit.

"Sudah satu pekan turun, namun tingkat pembelian masih rendah, harapan kami harga kembali normal dan stok kembali aman, agar pedagang tidak merugi karena bawang tidak terjual dan membusuk. Kami siasati dengan menjual harga modal ke pedagang keliling," kata Safrudin (39) pedagang bawang merah lainnya. Ia menjelaskan, saat harga normal pedagang dapat menjual 50 kilogram bawang merah setiap harinya. Namun untuk saat ini paling banyak mereka menjual 20 kilogram per hari.

Ia mengatakan, berbagai upaya dilakukan agar tidak merugi termasuk mengolah bawang menjadi bawang goreng atau menjual dengan harga modal. (antara/jpnn)




Banner

Berikan Komentar

Nusantara Lainnya
Gubernur Erzaldi Beraudiensi Dengan Founder & Chairman MarkPlus Inc
Gubernur Erzaldi Beraudiensi Dengan Founder & Chairman MarkPlus Inc
Senin, 14 September 2020 12:40 WIB
JAKARTA – Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman didampingi Sekretaris Daerah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Naziarto serta Kepala BUMD
Gubernur Erzaldi Bahas Produk Unggulan Untuk Tingkatkan Produktivitas Nelayan
Gubernur Erzaldi Bahas Produk Unggulan Untuk Tingkatkan Produktivitas Nelayan
Senin, 14 September 2020 12:39 WIB
JAKARTA - Gubernur Erzaldi didampingi dengan Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Dasminto memenuhi undangan dari PT
Cuti Bersama Idulfitri 2021 Digeser, Khusus ASN Tunggu Keppres
Cuti Bersama Idulfitri 2021 Digeser, Khusus ASN Tunggu Keppres
Jum'at, 11 September 2020 23:52 WIB
JAKARTA - Pemerintah secara resmi menetapkan hari libur nasional dan cuti bersama tahun 2021. Penetapan dituangkan dalam Surat Keputusan Bersama
Hari Ini Ada 3.737 Kasus Baru Covid-19, Korban Jiwa Sudah 8,544 Orang
Hari Ini Ada 3.737 Kasus Baru Covid-19, Korban Jiwa Sudah 8,544 Orang
Jum'at, 11 September 2020 23:44 WIB
JAKARTA - Kasus positif Covid-19 di Indonesia terus menunjukkan peningkatan. Hingga Jumat (11/9) pukul 12.00, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat total