Awas! Isu SARA Lebih Berbahaya ketimbang Politik Uang


Awas! Isu SARA Lebih Berbahaya ketimbang Politik Uang

JAKARTA-Pengamat politik Ray Rangkuti menyatakan, penggunaan isu suku, agama, ras dan antaragolongan (SARA) jauh lebih berbahaya ketimbang politik uang. Bahkan, dia menduga isu SARA masih akan marak pada Pilkada 2018, terutama di daerah-daerah tertentu.

“Prediksi saya, penggunaan isu SARA enggak akan berhenti 2018. Bisa terjadi pada Pilkada Jabar, mungkin Jatim, Jateng dan Sumut juga, punya potensi," katanya dalam diskusi yang digelar Koalisi Masyarakat untuk Pemilu Berkualitas (KMPB) di Jakarta Selatan, Selasa (26/12).

Ray menilai merebaknya isu SARA perlu diantisipasi sedini mungkin. Sebab, saat ini terkesan ada suasana yang seolah melegalisasi politik SARA. 

"Kesannya, SARA enggak bermasalah, karena dianggap mengamalkan kepercayaan agama tertentu. Jadi ada kegamangan. Cuma masalahnya, saat ini tak ada definisi yang ketat soal politik SARA," pungkas Ray.

Ray menyebut pengalaman di Pilkada 2017 lalu menunjukkan lebih berbahaya dari politik uang. Sebab, penggunaan isu SARA membuat masyarakat terbelah dan berefek panjang.

Sedangkan soal politik uang, yang perlu jadi perhatian adalah upaya mengejar sumber ataupun donaturnya. Dia mendorong Bawaslu lebih aktif mengejar pelaku politik uang.

"Bagi saya, politik uang bukan lagi soal kandidat bayar ke orang. Tapi yang perlu dilacak para kandidat mendapatkan uang dari mana, sehingga uang masuk, uang keluar serasa mudah," ucap Ray.(gir/jpnn)

     




Banner

Berikan Komentar

Nusantara Lainnya
Gubernur Erzaldi Beraudiensi Dengan Founder & Chairman MarkPlus Inc
Gubernur Erzaldi Beraudiensi Dengan Founder & Chairman MarkPlus Inc
Senin, 14 September 2020 12:40 WIB
JAKARTA – Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman didampingi Sekretaris Daerah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Naziarto serta Kepala BUMD
Gubernur Erzaldi Bahas Produk Unggulan Untuk Tingkatkan Produktivitas Nelayan
Gubernur Erzaldi Bahas Produk Unggulan Untuk Tingkatkan Produktivitas Nelayan
Senin, 14 September 2020 12:39 WIB
JAKARTA - Gubernur Erzaldi didampingi dengan Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Dasminto memenuhi undangan dari PT
Cuti Bersama Idulfitri 2021 Digeser, Khusus ASN Tunggu Keppres
Cuti Bersama Idulfitri 2021 Digeser, Khusus ASN Tunggu Keppres
Jum'at, 11 September 2020 23:52 WIB
JAKARTA - Pemerintah secara resmi menetapkan hari libur nasional dan cuti bersama tahun 2021. Penetapan dituangkan dalam Surat Keputusan Bersama
Hari Ini Ada 3.737 Kasus Baru Covid-19, Korban Jiwa Sudah 8,544 Orang
Hari Ini Ada 3.737 Kasus Baru Covid-19, Korban Jiwa Sudah 8,544 Orang
Jum'at, 11 September 2020 23:44 WIB
JAKARTA - Kasus positif Covid-19 di Indonesia terus menunjukkan peningkatan. Hingga Jumat (11/9) pukul 12.00, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat total