Menperin Minta Industri Mamin Hasilkan Inovasi Produk


Menperin Minta Industri Mamin Hasilkan Inovasi Produk

UNTUK kesekian kalinya Kementerian Perindustrian menggelar pameran industri makanan dan minuman (mamin).
Kegiatan ini rutin dilaksanakan setiap tahunnya sebagai wahana pendorong bagi para pengusaha di bidang industri makanan dan minuman untuk memperkenalkan produk, kualitas, dan citra merek serta memperoleh berbagai masukan atau keinginan dari konsumen.

Salah satu produsen terbesar GarudaFood Group memanfaatkan even ini untuk mengenalkan produk barunya ke konsumen yakni Gery Saluut Malkist Coconut, kategori cracker 4 in 1 (Four in One).

Diharapkan produk ini bisa memenuhi kebutuhan konsumen pecinta kelapa di Indonesia dengan segmentasi target usia dewasa yakni 17-25 tahun.

Johannes Setiadharma, direktur GarudaFood Group mengungkapkan, produk terbaru ini mengangkat tema ‘World of Happiness’ dalam menciptakan produk inovatif dengan berbagai macam varian rasa yang diambil dari penghasil rasa terbaik tiap negara.
Juga mewakili cita rasa khas Indonesia yaitu rasa kelapa merupakan preferensi rasa yang familiar di konsumen Indonesia, terlebih lagi karena dikenal sebagai buah tropis.

"Kami optimistis penjualan bisa mencapai target tumbuh sebesar 15 persen di tahun ini, melihat dari kondisi pasar di industri makanan dan minuman yang cukup baik dan terus mengalami peningkatan tiap tahunnya," ujar Johannes di Kantor Kemenperin, Selasa (10/19).

Sementara, Menperin Airlangga Hartarto menyatakan, industri makanan dan minuman nasional perlu lebih memperluas pangsa ekspor baik pasar tradisional maupun pasar baru dalam upaya mendongkrak kinerjanya.

Selain itu, dibutuhkan juga terobosan inovasi produk yang dihasilkan sehingga bisa diminati konsumen dalam negeri dan mancanegara.

Dikatakan, Indonesia dengan jumlah penduduk 258,7 juta orang merupakan pangsa pasar yang sangat menjanjikan. Apabila para pelaku industri makanan dan minuman bisa memanfaatkan potensi pasar tersebut, Industri akan tumbuh dengan baik.

Hal ini terlihat dari pertumbuhan industri makanan dan minuman sebesar 7,19 persen pada trtiwulan II 2017 dengan triwulan I tahun 2017 sebesar 8,15 persen.

"Industri makanan dan minuman juga mempunyai peranan kontribusinya terhadap produk Domestik (PDB) industri non migas, di mana peran subsektor industri makanan dan minuman yang terbesar dari subsektor lainnya yaitu sebesar 34,42 persen pada triwulan II 2017," bebernya. (esy/jpnn)







Berikan Komentar

Probis Lainnya
Asian Games Sumbang Pertumbuhan Ekonomi Indonesia
Asian Games Sumbang Pertumbuhan Ekonomi Indonesia
Senin, 30 Juli 2018 12:48 WIB
JAKARTA - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional atau Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan bahwa perhelatan Asian Games pada Agustus 2018 membawa
Pemprov Babel Akan Terapkan Pasar Modal Syariah
Pemprov Babel Akan Terapkan Pasar Modal Syariah
Senin, 09 Juli 2018 11:36 WIB
PANGKALPINANG - Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung akan menerapkan pasar modal berbasis syariah, sebagai upaya mencegah investasi fiktif yang akan
Setelah Pangkalpinang, Sang Pisang Akan Hadir di Kabupaten di Babel
Setelah Pangkalpinang, Sang Pisang Akan Hadir di Kabupaten di Babel
Senin, 09 Juli 2018 10:18 WIB
PANGKALPINANG - Outlet "Sang Pisang" resmi dibuka setelah dilakukan pemotongan pita dan pelepasan balon oleh putra bungsu Presiden Jokowi, Kaesang
Proyek Meikarta Terancam Molor? Begini Penjelasannya
Proyek Meikarta Terancam Molor? Begini Penjelasannya
Jum'at, 06 Juli 2018 15:38 WIB
JAKARTA - Pembangunan kota baru Meikarta tidak terpengaruh proses hukum terkait permohonan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU). Apalagi, proses hukum