Hingar Bingar Debat Kandidat Gubernur Babel. Dari Lagu "Nona Manis" Hingga "Satu-Satu Aku Sayang Ibu"


Hingar Bingar Debat Kandidat Gubernur Babel. Dari Lagu

SAMBUTAN hujan mengiringi datangnya sore. Matahari yang mulai malas pun mulai bersembunyi untuk turun menuju peraduan. Di sebuah parkiran, berdiam beberapa kendaraan roda dua dan empat. Padat, tak menyisakan ruang lagi bagi kendaraan lain. Ditambah pula, hadirnya kendaraan taktis jenis Barracuda. Gagah, berpadu dengan struktur bangunan di samping parkiran, Novotel Bangka Golf and Convention Center.
  
Memasuki muka pintu gedung, puluhan pihak keamanan tampak berjaga. Tampak dari mereka mengenakan pakaian safari, pakaian yang biasa digunakan pengawal para pejabat. Wajahnya tegang, kedua bola matanya tampak mengawasi siapa saja yang datang. Seakan tak diam, tatapan lekat-lekat terus dilakukan. Namun, sikap demikian tak membuat beberapa orang di lorong-lorong ballroom Novotel ketakutan.
   
Seakan acuh, perhatian mereka terpusat pada televisi layar datar 24 inch. Televisi itu menampilkan wajah yang tak asing di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel). Wajah-wajah yang berlaga pada pesta demokrasi Pemilihan Gubernur (Pilgub) Babel, 23 Februari nanti.
   
Delapan wajah itu secara bergantian tersorot oleh kamera. Bergantian memaparkan program singkat tentang masa depan, bergiliran mengucapkan janji-janji ke hadapan jutaan masyarakat Indonesia. Berbeda dengan di luar yang hening, di dalam ruangan, warna-warni semakin terasa. Biru, orange, merah, kuning dan hijau mendominasi di dalam yang mengalahkan terpaan lampu-lampu sorot. “Zaman...Zaman...Zaman...Zaman,” teriak orang-orang berbaju biru di ujung kiri.  “Huuuudarni Rani siapa yang punya, Huuuudarni Rani siapa yang punya? Yang punya kita semua,” sambut yel-yel puluhan orang di sebelahnya.
   
Bak supporter bola yang mendukung tim kesebelasan kesayangan berlaga, mereka berteriak sekencang-kencangnya. Ada yang meloncat, ada pula yang berdiri di atas kursi. Bersahut-sahutan, tanpa ada komando teriakan mereka tak mau kalah besar dengan pendukung lawan. “Satu-satu...aku sayang Allah. Dua-dua cinta Rasulullah. Tiga-tiga sayang Bapak Eko. Satu dua tiga coblos nomor tiga,” sahut rombongan berpakaian kuning dan merah. “Dobel Y, Yes Yes Yes Yes,” timpal lainnya di sebelah kanan ujung yang berkostum hijau-hijau. “Saya senang dengan pribadi Pak Yusroni. Selain baik, ramah dia masih muda,” ungkap Sulastri yang sejak awal tampak histeris kepada Dobel Y Yes saat ditemui Radar Bangka (RB).
   
Berbeda dengan Sulastri, Hendra Kurnianto, pendukung Zulkarnaen Karim-Darmansyah Husein (zaMan), kehadiran para pendukung merupakan ruh dari masyarakat. “Tiap pendukung dapat mewakili masyarakat. Saya sebagai wakil dari beberapa masyarakat yang mendukung ZaMan ingin menyaksikan langsung calon favorit. Dari debat seperti ini, kita dapat menyaksikan gambaran masa depan Babel,” terang Hendra.
   
Meski gegap gempita dengan teriakan masing-masing pendukung, keempat pasang cagub-cawagub tampak tidak terganggu dengan teriakan tersebut. Meski terlihat agak gugup, masing-masing cagub-cawagub memanfaatkan dua menit waktu yang diberikan untuk memaparkan visi misinya. Waktu 1,5 jam pun tak terasa berlalu.  "Wah dak puas aben ok, cepet bener," kata salah satu undangan sambil meninggalkan ruangan. (**)





Berikan Komentar

Features Lainnya
Anak Kuli Batu Bisa Terbangkan Pesawat
Anak Kuli Batu Bisa Terbangkan Pesawat
Selasa, 12 Desember 2017 05:49 WIB
Kesuksesan itu milik siapa saja. Tidak peduli kaya atau miskin. Berkat beasiswa pendidikan dari Pemkot Surabaya, pemuda dari keluarga tak
Terbaik di Asia, Bonek yang Satu Ini Siap Bersaing di Level Dunia
Terbaik di Asia, Bonek yang Satu Ini Siap Bersaing di Level Dunia
Kamis, 07 Desember 2017 05:49 WIB
Dalam ajang balap mobil paling bergengsi Formula 1, Indonesia pernah punya wakil, Rio Haryanto. Sebagai negeri ’’motor’’, seharusnya juga ada
Cerita Mantan Kopassus, Rahang Pernah Tertembus Peluru
Cerita Mantan Kopassus, Rahang Pernah Tertembus Peluru
Kamis, 07 Desember 2017 04:43 WIB
Hanya prajurit TNI yang punya kemampuan lebih bisa bergabung dalam Komando Pasukan Khusus (Kopassus). Kolonel Inf Hendri Wijaya salah satunya.
Indira, Mahasiswa Unej Penderita GBS, Butuh 9 Botol Infus Setiap Hari
Indira, Mahasiswa Unej Penderita GBS, Butuh 9 Botol Infus Setiap Hari
Jum'at, 24 November 2017 13:34 WIB
Tak banyak orang tahu tentang penyakit GBS. Memang, penyakit ini sangat kecil untuk mematikan pasiennya. Namun jika kelewat dan pasien