Kemdikbud Petakan Kesiapan Sekolah Jelang UNBK


Kemdikbud Petakan Kesiapan Sekolah Jelang UNBK

    JAKARTA - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) melakukan pemetaan kesiapan sekolah-sekolah untuk melaksanakan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) pada 2017.

    "Sekarang sedang dipetakan kesiapan sekolah-sekolah untuk pelaksanaan UNBK," ujar Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Kabalitbang) Kemdikbud, Totok Suprayitno, Kamis (5/1) kemarin. Sebelumnya, Kemdikbud menargetkan 60 persen ujian nasional dilakukan dengan berbasis komputer pada 2017. Saat ini sudah ada 12.058 sekolah dan madrasah yang siap melaksanakan UNBK. 
 
   Totok menjelaskan pelaksanaan UNBK akan dilangsungkan secara bergelombang dan dengan berbagi sumber daya.  Yang dimaksud berbagi sumber daya, ia mencontohkan, dengan "menumpang" di perguruan tinggi yang memiliki peralatan komputer lengkap. "Dalam sehari, pelaksanaan UNBK bisa dilakukan pada tiga gelombang," tambah dia.

    Pada tahun ini, Kemdikbud mengurangi jumlah mata pelajaran yang akan diujikan dan siswa dipersilahkan memilih mata pelajaran yang disukainya. Selain itu juga diselenggarakan ujian sekolah berstandar nasional (USBN). Mata pelajaran yang akan diujikan pada UN untuk jenjang SMP, yakni Matematika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan IPA. Sementara mata pelajaran yang diuji dalam USBN, yakni Pendidikan Agama, PPKN dan IPS.

    Sementara, untuk SMA mata pelajaran UN, yakni Matematika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan satu mata pelajaran pilihan sesuai jurusan. Untuk USBN, yaitu Pendidikan Agama, PPKn, Sejarah, dan tiga mata pelajaran sesuai program studi siswa. Untuk jenjang SMK, mata pelajaran UN adalah Matematika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Teori Kejuruan. Sementara untuk USBN, Pendidikan Agama, PPKN, dan Keterampilan Komputer.

    "Mata pelajaran pilihan, meskipun yang dipilih cuma satu namun lebih mendalam dan meluas. Termasuk adanya soal esai pada USBN," ujarnya.

    Totok juga mengharapkan pemerintah daerah turut terlibat dalam membantu pengadaan komputer. Hal itu perlu dilakukan karena komputer lebih banyak berada di perkotaan dibandingkan di desa. "Untuk sementara, di desa masih berbasis kertas. Kami berharap pemerintah daerah turut membantu dalam mengatasi persoalan kekurangan komputer ini," harap dia. Kemdikbud juga berencana pada tahun ini, untuk melakukan pengadaan 40.000 paket komputer untuk pelaksanaan UNBK.(ant/rb)







Berikan Komentar

Edukasi Lainnya
Komite Sekolah Dilarang Lakukan Pungutan
Komite Sekolah Dilarang Lakukan Pungutan
Senin, 16 Januari 2017 13:37 WIB
JAKARTA - Kepala Biro Hukum dan Organisasi Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan dan kebudayaan (Kemendikbud) Dian Wahyuni
Uang Kuliah Siap-Siap Naik
Uang Kuliah Siap-Siap Naik
Senin, 16 Januari 2017 13:29 WIB
JAKARTA - Biaya pendidikan di kampus negeri bakal semakin mahal. Sebelas perguruan tinggi negeri badan hukum (PTN BH) berencana menaikkan
Ini Syarat Sekolah Diizinkan Tarik Uang SPP
Ini Syarat Sekolah Diizinkan Tarik Uang SPP
Kamis, 12 Januari 2017 12:16 WIB
Kebijakan sejumlah provinsi yang menarik biaya SPP kepada siswa SMA/SMK dinilai wajar. Pasalnya, ada aturan yang membolehkan sekolah menarik dana
Penyelesaian Gaji Guru Cukup Sebulan
Penyelesaian Gaji Guru Cukup Sebulan
Kamis, 12 Januari 2017 12:15 WIB
Pengamat Pendidikan dari Universitas Paramadina M Abduh Zen mengatakan, masalah pengalihan SMA/SMK dari kabupaten/kota ke provinsi yang terjadi belakangan ini