Soal Radar Bogor, Megawati Keluarkan Tiga Maklumat


Soal Radar Bogor, Megawati Keluarkan Tiga Maklumat

JAKARTA - Kader dan simpatisan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menggeruduk kantor Radar Bogor beberapa waktu lalu. ‎Mereka tidak segan-segan berbuat anarkistis di kantor tersebut. ‎Bahkan sampai melakukan pengrusakan.

Penyerangan simpatisan dan kader partai yang dimotori Megawati Soekarnoputri ini lantas mendapatkan respons negatif dari berbagai pihak. Banyak pihak menilai cara mereka adalah bentuk arogansi.

Atas hal tersebut, Kepala Pusat Analisa dan Pengendali Situasi PDIP, Prananda Prabowo menyampaikan, tiga amanat yang diberikan sang ibu, Megawati Soekarnoputri, kepada seluruh kader dan simpatisan."Pertama, tidak reaksioner. Tenang saja," ujar Prananda dalam keterangan tertulis yang diterima JawaPos.com, Sabtu (2/6).

Kedua Prananda mengatakan, Megawati memerintahkan kepada kader dan simpatisan untuk mendukung terwujudnya media massa sebagai salah ‎satu pilar demokrasi. Oleh karena itu hubungan baik dan silaturahmi dengan media massa harus dikedepankan.

"Jika ada pemberitaan yang dianggap kurang tepat maka kewajiban bagi seluruh kader adalah menyampaikan kepada media argumentasinya yang berbasis pada data dan fakta, melalui cara yang diatur dalam UU yang berlaku," katanya.

Ketiga, dikatakan Prananda, Ketua Umum PDIP tersebut meminta para kader dan simpatisan memegang teguh ajaran Bung Karno. Ajaran itu yakni selalu memilih jalan musyawarah untuk mufakat dalam setiap penyelesaian persoalan.

"Jadilah banteng penjaga persatuan dan kesatuan," pungkasnya.

Sekadar informasi, ratusan kader dan simpatisan PDIP mendatangi kantor media Radar Bogor di Jalan KH. R. Abdullah Bin Muhammad Nuh, Tanah Sareal, Kota Bogor pada Rabu (30/5). Massa marah dan memukul staf kantor yang bertugas.

Kader dan simpatisan marah, mereka pun mlakukan pengrusakan karena pemberitaan yang diterbitkan Radar Bogor dengan judul "Ongkang-ongkang Kaki Dapat Rp112 juta" (gwn/JPC)







Berikan Komentar

Demokrasi Lainnya
Duet Jokowi-Prabowo Tidak Cocok
Duet Jokowi-Prabowo Tidak Cocok
Kamis, 26 April 2018 14:54 WIB
JAKARTA - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon menyatakan wacana duet Presiden Joko Widodo dengan Ketua Umum Partai Gerindra
Pilpres 2019 Jangan Dua Putaran, Utang LN Sangat Bersar
Pilpres 2019 Jangan Dua Putaran, Utang LN Sangat Bersar
Kamis, 26 April 2018 14:52 WIB
JAKARTA - Pengamat komunikasi politik Emrus Sihombing menilai ada dua persoalan besar bila Pilpres 2019 berlangsung dua putaran. Pertama, bakal
Anies Diramal jadi Juru Selamat Negeri
Anies Diramal jadi Juru Selamat Negeri
Kamis, 26 April 2018 14:51 WIB
JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengaku tidak tersanjung atas pernyataan politikus senior PAN Amien Rais, yang menyebut dia
Sekjen PKPI Telah Diperiksa Polisi, Terkait Pelaporan KPU
Sekjen PKPI Telah Diperiksa Polisi, Terkait Pelaporan KPU
Kamis, 26 April 2018 14:50 WIB
JAKARTA - Sekretaris Jenderal Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) Imam Anshori telah menjalani pemeriksaan terkait laporan kepolisian terhadap Komisioner