Berita Pangkalpinang
Diskominfo Siap Fasilitasi Asperindo
Selasa, 19 Juli 2011 17:48 WIB | Dibaca 614 kali
PANGKALPINANG (radarbangka.co.id) - Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Provinsi Bangka Belitung (Babe) mengaku siap memfasilitasi DPW Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspress Indonesia (ASPERINDO) Babel masa pengurusan 2011 - 2015 yang baru saja dibentuk.
Kepala Dinas Kominfo Babel K. A. Tajuddin, Senin (18/7) kemarin, mengatakan selama ini ASPERINDO Babel dinilai tidak aktif sebagai wadah bagi pengusaha jasa titipan.
"Berdasarkan evaluasi bahwa DPW Babel itu ada, namun tidak aktif. Untuk itu atas dorongan Kemenkominfo pusat, Diskominfo melakukan upaya untuk fasilitasi pengaktifan DPW Asperindo Babel dengan mengundang Asperindo pusat untuk membentuk kepengurusan baru," kata Tajuddin.
Keberadaan DPW Asperindo ini menurut Tajuddin sangat penting, karena dapat jadi mitra bagi Pemda untuk melakukan pembinaan atas pengusaha jasa titipan yang ada di Bangka Belitung.
"Berdasarkan kenyataan yang ada di Babel, selama ini mereka (pengusaha jasa titipan-red) berjuang sendiri menyampaikan aspirasinya, sehingga merasa  kurang perhatian dari asosiasi ini," kata dia.
Tajuddin melanjutkan, "Melalui DPW Asperindo Babel ini, kita harapkan akan dapat menampung aspirasi anggota. Ini yang dapat di fasilitasi dan Diskominfo siap fasilitasi dengan lembaga lain yang dipandang perlu untuk melancarkan komuniksi dengan pengusaha semacam Angkasapura dan lainnya."
Pada kesempatan yang sama, Wakil Sekjen Asperindo pusat, Budi Parianto, mengatakan pembentukan kepengurusan baru Asperindo Babel terselenggara dari Musyawarah Wilayah (Muswil) Khusus yang difasilitasi Diskominfo Babel.
"Saya atas nama organisasi berterima kasih kepada Diskominfo karena telah memfasilitasi pembentukan pengurus baru Asperindo Babel," ujarnya.
Kebutuhan untuk segera membentuk pengurus baru tersebut, kata Budi, untuk menyikapi beberapa peraturan baru Pemerintah, seperti UU Nomor 38 tahun 2009, dan Permen Kominfo nomor 23 tahun 2009.
"Ada peraturan baru yang harus disikapi. Jika tidak, pelayanan pengiriman kepada masyarakat akan terganggu," terangnya.
Berdasarkan catatan Diskominfo Babel, sebanyak 90 perusahaan jasa pengiriman pos. Namun, baru 25 perusahaan yang mengantongi izin. "UU tegas menyampaikan bahwa pengusaha pengiriman pos harus bergabung di Asperindo," tandasnya. (dry)




comments powered by Disqus
EPaper Facebook twitter RSS
Tarik Napas! Siap-siap Tarif Listrik Naik
Tarik Napas! Siap-siap Tarif Listrik Naik
JAKARTA Terhitung mulai Mei ini, tarif dasar listrik (TDL) lebih mahal ketimbang April. Tren penurunan TDL sejak Desember 2015 berhenti karena berangsur naiknya harga minyak.
Rio Kembali Gagal Finis
Rio Kembali Gagal Finis
JAKARTA - Pebalap Formula 1 Indonesia, Rio Haryanto, terhenti pada perlombaan Grand Prix Rusia 2016, di Sirkuit Sochi Autodrom, Rusia, Minggu, karena tertabrak mobil pebalap Force India, Nico Hulkenberg. Tabrakan itu menurut akun Twitter resmi Formula 1,
Hanya 1 Persen Siswa Ikut UNBK, Kontribusi Pemda Dipertanyakan
Hanya 1 Persen Siswa Ikut UNBK, Kontribusi Pemda Dipertanyakan
JAKARTA-Minimnya alokasi anggaran pendidikan yang masuk dalam APBD menjadi salah satu kendala belum seluruhnya sekolah melaksanakan ujian nasional berbasis komputer (UNBK). Padahal dengan UNBK, kualitas siswa lebih terukur.
Mitra Radar