Berita
Melani Terkesan Dengan Cual
Rabu, 20 Juni 2012 10:54 WIB | Dibaca 171 kali
PANGKALPINANG-Wakil Ketua Majelis Pemusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) Melani Leimena Suharli, terkesan saat mengenakan kain Cual Bangka Belitung (Babel) dalam acara penutupan sosialisasi pelatihan Training of Trainer (TOT) Empat Pilar kebangsaan meliputi sosialisasi Pancasila, Undang Undang Dasar  1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhineka Tunggal Ika, di Hotel Aston Soll Marina, Senin (18/6).
Namun, Melani menyayangkan kain cual Babel tersebut masih  kurang populer.  Ia juga mengharapkan kepada pemerintah daerah untuk lebih mempopulerkan potensi tenun cual yang merupakan khas dari Babel. Karena jika bisa lebih dipopulerkan kain tenun cual sangat berpotensi untuk meningkatkan perekonomian lewat usaha kecil dan menengah (UKM). "Selalu setiap saya ke daerah ingin tahu tentang potensi daerah tersebut  dan saya lihat disini untuk industri UKM yang memproduksi kain tenun cual. Disini sudah punya khas itu kepada Pemda saya harapkan bisa untuk lebih dipopulerkan," ujarnya.

Demi mendongkrak potensi daerah tersebut, ia menyarankan, penggunaan batik cual bisa saja dimulai di lingkungan Pemerintahan, dan sekolah-sekolah mulai dari para siswa, dan Pegawai Negeri Sipil (PNS) di kabupaten bisa dikenakan aturan wajib mengenakan seragam batik cual minimal satu kali seminggu.
Mantan ketua Ikatan Wanita Pengusaha Wanita Indonesia (IWAPI) ini mencontohkan di Nusa Tenggara Timur (NTT) yang mana Pemda setempat sangat peduli untuk perkembangan kain tenun khasnya. Seminggu sekali Pemda NTT mewajibkan pegawainya menggunakan kain yang ada motif daerah. "Mungkin selama ini batik di Babel sudah digunakan, namun untuk memperkenalkan lagi potensi kain cual ini bisa menggunakan seragam dengan motif kain cual Babel," kata Melani seraya menambahkan dengan adanya gerakan memakai batik cual tersebut sangat diharapkan bisa  mengangkat perekonomian masyarakat di Babel. Sebab, saat ini untuk Industri yang memproduksi batik cual masih didominasi oleh industri kecil menengah saja.  "Pemda juga harus mendukung, terlebih ini juga termasuk budaya sini, dan kepada UKM-nya. Harus lebih berinovasi serta corak motifnya dan pasti bisa  lebih menarik. Intinya, harus ada kebanggaan ketika masyarakat menggunakan kain cual ini," sebutnya.(iam)



comments powered by Disqus
EPaper Facebook twitter RSS
Nikmati Kopi Citarasa Khas di Kedai Toa
Nikmati Kopi Citarasa Khas di Kedai Toa
PANGKALPINANG-Bertambah satu lagi warung kopi di Kota Pangkalpinang. Kedai Toa kini hadir di jalan Sudirman Utama Pangkalpinang dapat menjadi pilihan tepat anda menikmati sensasi kopi dengan rasa yang khas serta harga yang merakyat.
Milan vs Juventus, Bara Awal Musim
Milan vs Juventus, Bara Awal Musim
MILAN-Baru giornata 3, Serie A musim 2014/15 sudah disuguhi sebuah grande partita penuh bara api rivalitas. Penguasa klasemen sementara AC Milan menjamu juara bertahan Juventus di San Siro dengan kondisi sama-sama dalam performa menanjak. Mereka akan bentrok Minggu (21/9) dini hari nanti pukul 01.45 WIB.
Kemendikbud Permanenkan Program SM3T
Kemendikbud Permanenkan Program SM3T
JAKARTA - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) berupaya mempertahankan program unggulan mereka; sarjana mengajar di daerah terdepan, terluar, dan tertinggal (SM3T).
Mitra Radar