Berita
Bangun 10 Hektare Kebun Lada
Kamis, 09 Februari 2012 09:25 WIB | Dibaca 2.508 kali
PANGKALPINANG - Badan Pengelolaan, Pengembangan dan Pemasaran Lada (BP3L) Provinsi Bangka Belitung (Babel), pada Maret 2012 akan membuat 10 hektare kebun lada percontohan dalam upaya memancing animo petani mengembangkan kembali komoditas ekspor tersebut. "BP3L akan bekerja sama dengan PT Timah Tbk membuat 10 hektare kebun percontohan tersebut di Kabupaten Bangka Tengah, sekaligus menambah lima hektare yang sudah dibuat tahun lalu hingga seluruhnya menjadi 15 hektare," ujar Ketua BP3L Babel, Zainal Arifin Rabu (8/2) kemarin.
   
Ia menjelaskan, dengan adanya 15 hektare kebun lada percontohan diharapkan para petani makin bergairah bertanam lada yang pada gilirannya dapat meningkatkan produksi perkebunan lada seiring tingginya pangsa pasar lada di tingkat nasional dan internasional. Selain itu, kebun percontohan lada dibuat agar petani bisa menerapkan praktik bertani lada yang baik atau "Good Agriculture Practices" (GAP) sesuai "Standar Operation Procedures" (SOP), untuk menjaga harga dan kwalitas lada di pasaran tetap tinggi. "Bibit lada ini merupakan bibit bersertifikat dan jenis varietas lada yang dikembangkan seperti varietas jenis petaling I, petaling II dan lainnya karena memiliki keunggulan tersendiri seperti buah lebih banyak, tahan penyakit dan lainnya," ujarnya.
   
Menurut dia, terhitung sejak 2000 hingga 2009, luas perkebunan lada mengalami penurunan yang cukup tinggi, karena petani sulit mendapatkan bibit yang berkwalitas, kayu junjung lada, harga jual lada di pasar yang rendah tidak sesuai biaya pengelolaan yang tinggi. Penurunan luas perkebunan lada ini juga dikarenakan maraknya penambangan bijih timah dan pembukaan lahan perkebunan sawit secara besar-besaran oleh perusahaan swasta, sehingga petani sulit mencari lahan untuk bekebun lada.
   
Pada 2010 luas perkebunan lada seluas 36 ribu hektare atau meningkat jika dibandingkan 2009 hanya seluas 34 ribu hektare, 2008 luas perkebunan lada 33 hektare, 2007 seluas 35.842,18 hektare, 2006 luas perkebunan lada 40.720,65 hektare. Ia mengatakan, terhitung 2010 hingga 2011, luas perkebunan lada kembali mengalami peningkatan seiring gencar sosialisasi, bantuan dan pembinaan petani lada serta membaiknya harga lada di pasar internasional, nasional dan lokal. "Kami optimistis, lada Babel kembali jaya dan menguasai pasar dunia, seperti tahun 1990-an, lada Babel yang dikenal `Muntok White Pepper` menguasai pasar Eropa, Amerika Serikat, Asia dan pasar negara lainnya," ujarnya. (rb/atr)
 

 




comments powered by Disqus
EPaper Facebook twitter RSS
Sriwijaya Air Siapkan 191 Ribu Kursi Tambahan
Sriwijaya Air Siapkan 191 Ribu Kursi Tambahan
JAKARTA - Sriwijaya Air menyiapkan penerbangan ekstra (extra flight) ke berbagai tujuan di Indonesia. Untuk mengatisipasi arus mudik Lebaran, Sriwijaya Air
Kejutan Warnai Starting Eleven Spanyol
Kejutan Warnai Starting Eleven Spanyol
TOULOUSE - Tongkat estafet kiper timnas Spanyol akhirnya berpindah. Meski didera masalah dugaan melakoni pesta seks dengan anak di bawah umur, David De Gea didaulat berada di bawah mistar La Furia Roja, di partai perdana mereka di Grup D Euro 2016.
Dewan Ingatkan Jangan Ada Pungli Siswa Baru
Dewan Ingatkan Jangan Ada Pungli Siswa Baru
KOBA - Anggota DPRD Kabupaten Bangka Tengah (Bateng) Erlansyah Roskar mengingatkan pihak sekolah jangan melakukan praktik pungli dalam penerimaan siswa baru (PSB).
Mitra Radar