Berita
Pelajar Bangka Dekat dengan Aibon
Jum'at, 02 Desember 2011 09:22 WIB | Dibaca 965 kali
SUNGAILIAT - Menghisap lem Aibon saat ini menjadi permasalahan baruKat yang dialami remaja dan pelajar di Kabupaten Bangka.Beberapa pelajar setingkat SLTP di Sungailiat ditenggarai sudah kecanduan kebiasaan buruk tersebut.  Menurut Kasi Perencanaan dan Anggaran Dinkes Bangka Boy Chandra mengatakan, di beberapa titik di kota Sungailiat kerap dijadikan sebagai ajang “ngisap Aibon” yang diduga dilakukan oleh siswa SMP tersebut. “Kebetulan saya sempat berkeliling melewati beberapa tempat di Sungailiat yaitu di daerah sekitar Pelabuhan, simpang 3 Nangnung dan ke arah pantai Matras ada anak – anak bergerombol di tempat sepi. Ketika saya dekati ternyata  sedang “ngaibon”, ungkap Boy, Kamis (1/12).
   
Menurut Boy, kebiasaan tersebut harus segera ditinggalkan, karena selain merusak kesehatan dipastikan juga akan merusak mental.  "Beberapa waktu lalu ada anak yang dirawat. Anak tersebut sudah berobat ke puskesmas ternyata jaringan saraf otaknya sudah rusak akibat menghirup Aibon. Sehingga anak tersebut akhirnya putus sekolah karena bawaanya seperti orang ling lung dan lambat dalam berpikir. Menghirup lem Aibon ini berbahaya bagi kesehatan, karena dapat membuat sakaw serta dapat berfantasi, dimana di dalam lem aibon terkandung zat halusinogen . Jika dihirup dalam jangka waktu lama, pengguna juga rentan terhadap masalah kejiwaannya seperti mudah emosi, mudah bingung” jelasnya.
   
Untuk itu, Boy menyarankan kepada para orangtua jika melihat perubahan sikap anak harus dicurigai dan sesekali perlu melihat isi kamarnya. Kadang - kadang disangka belajar di kamar, tidak tahunya menghisap Aibon.   “Kami dari Dinkes arahnya akan memberikan penyuluhan. Kita sekarang gencar memberikan penyuluhan terhadap narkoba, padahal aibon juga berbahaya. Apalagi aibon ini mudah didapat sehingga mudah dilakukan. Kita pun tidak bisa mencegah orang untuk berjualan aibon karena ada juga manfaatnya. Kepada guru hendaknya harus memberikan peringatan kepada anak muridnya dan kepada orangtua memberikan peringatan bagi anaknya” tambahnya.(rif)






comments powered by Disqus
EPaper Facebook twitter RSS
Harga Daging Sapi di Pangkalpinang Bervariasi
Harga Daging Sapi di Pangkalpinang Bervariasi
PANGKALPINANG - Harga daging sapi di pasar-pasar di Kota Pangkalpinang, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, menjelang perayaan Imlek, Senin (8/2) bervariasi karena daya beli warga
Evan Dimas Pamit ke Spanyol, Menpora Beri Sarung Bukan Uang Saku
Evan Dimas Pamit ke Spanyol, Menpora Beri Sarung Bukan Uang Saku
JAKARTA - Evan Dimas akhirnya dipastikan berangkat ke Spanyol untuk menjalani program kerja sama dan berlatih di klub RCD Espanyol B. Sebelum berangkat, Evan sempat menolak dan nyaris dituntut secara hukum oleh Nine Sport, pihak yang menjalin kerja sama dengan La Liga Spanyol.
72,29 Persen Desa Sudah Miliki PAUD
72,29 Persen Desa Sudah Miliki PAUD
JAKARTA - Pemerintah pasang target seluruh anak mendapatkan akses pendidikan anak usia dini (PAUD) atau pendidikan pra-SD.
Mitra Radar