Berita
Kementan Kekurangan Pegawai Ahli Pertanian
Sabtu, 28 Mei 2011 09:28 WIB | Dibaca 450 kali
JAKARTA (radarbangka.co.id) - Langkah perguruan tinggi menutup sejumlah program di Fakultas Pertanian seperti ilmu tanah dan pengendalian hama penyakit ternyata berdampak pada Kementerian Pertanian. Sekjen Kementan Hari Priyono, menyatakan, pihaknya saat ini mengalami kekurangan ahli pertanian.

Bahkan setiap kali dilakukan perekrutan pegawai pertanian di bidang tertentu, seringkali tidak ada yang melamar."Kementan sekarang jadi sulit mencari ahli pertanian. Ini karena beberapa program di Fakultas Pertanian dihapus. Misalnya program hama penyakit dan ilmu tanah," kata Hari di Jakarta, Jumat (26/5).

Untuk mengatasi kekurangan ahli pertanian tersebut, kementrian yang dipimpin Suswono itu terpaksa mengadakan sendiri tenaga yang dibutuhkan. Caranya, dengan memberikan pelatihan bidang-bidang tertentu pada pegawai yang ada.

Langkah ini diambil karena masalah pertanian semakin banyak. Sebut saja soal hama penyakit tanaman yang banyak dihadapi para petani.

"Kita memang berharap perguruan tinggi membuka kembali programnya, tapi kebijakannya kan tergantung perguruan tinggi," tandasnya seraya menambahkan, selain ahli pertanian, Kementan juga membutuhkan puluhan ribu tenaga penyuluh pertanian baik PNS, tenaga lepas harian, maupun penyuluh swadaya. (Esy/jpnn)



comments powered by Disqus
EPaper Facebook twitter RSS
Aneka Tools Mart Hadirkan Promo Diskon
Aneka Tools Mart Hadirkan Promo Diskon
PANGKALPINANG-Siapa yang tidak mau mendapatkan promo diskon?. Ya.. Aneka Tools Mart yang berada di jalan Depati Hamzah (Semabung Lama) Pangkalpinang saat ini lagi mengeluarkan diskon untuk semua produk.
Kehadiran Erick Thohir Dianggap Bagus untuk Liga Italia
Kehadiran Erick Thohir Dianggap Bagus untuk Liga Italia
MILAN - Presiden Liga Serie A, Maurizio Beretta memberikan dukungan pada owner Inter Milan, Erick Thohir. Beretta meminta semua pihak lebih menghormati pengusaha muda asal Indonesia itu.
Dosen UBB Presentasikan 29 Judul Penelitian
MERAWANG - Universitas Bangka Belitung (UBB) terus gencar melakukan penelitian dan pengabdian masyarakat. Selain sebagai wujud dari Tri Dharma Perguruan Tinggi, hal itu dimaksudkan agar UBB sebagai "ladang" ilmu pengetahuan tidak terjebak menjadi "menara gading".
Mitra Radar