Berita
Kasus Dugaan Korupsi Sumur Bor. Hasil Audit BPK Masih Belum Jelas
Kamis, 27 Oktober 2011 10:34 WIB | Dibaca 567 kali
PANGKALPINANG - Meski sudah berjalan hampir satu tahun, hasil audit kerugian negara terkait kasus dugaan korupsi sumur bor yang sedang ditangani Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) masih belum jelas. Padahal, kerugian negara akibat kasus tersebut diperkirakan lebih dari Rp 2 miliar.  Terkait gerak BPK yang dinilai lamban, Perhimpunan Mahasiswa Hukum Indonesia (Permahi) Bangka Belitung mulai apatis dengan keseriusan aparat hukum dalam menangaki kasus korupsi sumur bor ini.
   
Mantan ketua Permahi, Zainul Arifin, Rabu (26/10) kemarin, mengatakan pihaknya tidak menyangka bila audit yang ditangani BPK bakal selama itu. Padahal, keseriusan mantan Kajati Faedhoni Yusuf sehingga kasus ini diproses sempat menimbulkan harapan besar atas pemberantasan korupsi level tinggi di Bangka Belitung.  “Kami awalnya apresiasi besar ketegasan dan keberanian pak Faedhoni Yusuf memproses kasus sumur bor ini. Namun, di tengah jalan justru kasus ini keberlanjutannya terkesan mandeg, bukan di Kejati tetapi di BPK. Aneh sekali BPK sampai terkesan lambat memproses audit kecil seperti ini,” ujarnya kepada RB.
   
Zainul menuturkan, keterlambatan audit ini memberi kesan perkara tersebut sengaja dipeti-eskan, karena pesanan pihak tertentu.“Kalau memang BPK serius dan tidak ingin bercitra buruk, yaitu terkesan pro korupsi, maka segera saja selesaikan auditnya. Biarlah kasus itu melaju ke persidangan agar para tersangka memperoleh ganjarannya,” tegasnya.  Terkait tudingan Permahi, pihak BPK melalui bidang Humas, M Yusmin, membantah tudingan yang menyatakan pihaknya mendapat intervensi dalam penanganan kasus korupsi tersebut.  “Silahkan buktikan saja kalau ada intervensinya, karena memang berkas audit tersebut ada di tangan BPK Pusat. Kami sedang menunggunya dan  kalaupun sudah turun segera kami serahkan pada pihak Kejaksaan,” tegasnya.
   
Sementara, Kasi Penyidikan Kejati Babel, Khaidirman, menuturkan akibat ketidakjelasan waktu keluarnya hasil audit membuat pelimpahan kasus ke persidangan menjadi tertunda.  “Tetapi kalau sudah selesai auditnya maka berkasnya tinggal dijilid lalu dakwaan,” tandasnya. (ydi)




comments powered by Disqus
EPaper Facebook twitter RSS
Harga Daging Sapi di Pangkalpinang Bervariasi
Harga Daging Sapi di Pangkalpinang Bervariasi
PANGKALPINANG - Harga daging sapi di pasar-pasar di Kota Pangkalpinang, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, menjelang perayaan Imlek, Senin (8/2) bervariasi karena daya beli warga
Evan Dimas Pamit ke Spanyol, Menpora Beri Sarung Bukan Uang Saku
Evan Dimas Pamit ke Spanyol, Menpora Beri Sarung Bukan Uang Saku
JAKARTA - Evan Dimas akhirnya dipastikan berangkat ke Spanyol untuk menjalani program kerja sama dan berlatih di klub RCD Espanyol B. Sebelum berangkat, Evan sempat menolak dan nyaris dituntut secara hukum oleh Nine Sport, pihak yang menjalin kerja sama dengan La Liga Spanyol.
72,29 Persen Desa Sudah Miliki PAUD
72,29 Persen Desa Sudah Miliki PAUD
JAKARTA - Pemerintah pasang target seluruh anak mendapatkan akses pendidikan anak usia dini (PAUD) atau pendidikan pra-SD.
Mitra Radar