Berita
Bupati Lapor KPK
Selasa, 22 Januari 2013 08:49 WIB | Dibaca 495 kali
Dapat Amplop Kawinan Rp500 Juta

JAKARTA-Bupati Tabanan, Bali, Ni Putu Eka Wiryastuti melaporkan penerimaan gratifikasi senilai lebih dari Rp500 juta ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Eka mengaku uang itu diperolehnya dari acara resepsi pernikahannya dengan Bambang Aditya yang digelar di Desa Adat Angseri, Kecamatan Baturiti, Kabupaten Tabanan, pada tanggal 16 sampai 18 Desember 2012 lalu. "Kita sebagai pejabat publik wajib hukumnya bisa memberikan laporan dan memberi hal positif," ujar Eka di KPK, Jakarta, Senin (21/1).
Eka Wiryastuti mengatakan tidak menghitung secara pasti jumlah gratifikasi yang diterimanya.

Ia hanya dapat memperkirakan dengan menghitung sejumlah kado barang berharga saat itu. Dimulai dari souvenir hingga uang tunai serta beberapa barang seperti tas. "Saya enggak tahu juga harganya, yang pasti kita laporkan. Ada juga berupa uang tunai kira-kira Rp400 sampai Rp500 jutaan," sambungnya.

Eka mengimbau agar pejabat publik yang menggelar upacara pernikahan turut melaporkan dugaan gratifikasi yang diperoleh dalam bentuk kado ke KPK. Sebab hal itu merupakan langkah yang baik. "Saya berharap dengan melaporkan gratifikasi itu, dapat memberi contoh kepada masyarakat luas," pungkas Eka.

Eka Wiryastuti sendiri menjabat Bupati Tabanan sejak Agustus 2010.  Eka menggantikan ayahnya Adi Wiryatama yang menjabat Bupati Tabanan selama dua periode 2000-2005 dan 2005-2010. (flo/jpnn)



comments powered by Disqus
EPaper Facebook twitter RSS
Cafe La Fortuna Sediakan 13 Pilihan Dim Sum
Cafe La Fortuna Sediakan 13 Pilihan Dim Sum
PANGKALPINANG - Bingung mencari tempat hangout dengan suasana yang nyaman dan tenang? La Fortuna menjadi pilihan tepat anda.
Ketum PSSI tak Boleh Terlilit Masalah
Ketum PSSI tak Boleh Terlilit Masalah
JAKARTA- Mantan anggota Komite Eksekutif PSSI Ashar Suryobroto mengatakan, pengurus PSSI harus lebih baik dibandingkan tahun sebelumnya. Hal itu diungkapkan terkait dengan Kongres PSSI pada 18 April nanti.
Sakit, Seorang Siswa Dipastikan Tak Lulus
Sakit, Seorang Siswa Dipastikan Tak Lulus
PANGKALPINANG - Dinas Pendidikan (Disdik) Pangkalpinang memastikan satu orang siswa gagal lulus di jenjang pendidikan SMA tahun 2015 sebelum diumumkan oleh sekolah.
Mitra Radar