Ishak Sarankan Tempuh Jalur Hukum


Ishak Sarankan Tempuh Jalur Hukum

Terkait Kasus Dugaan Penambangan Hutan Produksi di Membalong

TANJUNGPANDAN-Ketua Komisi I DPRD Kabupaten Belitung Ishak Holidi.,SH secara tegas menyatakan jika memang pihak PT Timah maupun pihak pemerintah merasa benar dalam kasus dugaan penambangan di kawasan Hutan Produksi (HP), di Kampung Baru, Kecamatan Membalong, Kabupaten Belitung, disarankan untuk menempuh jalur hukum dengan cara mempraperadilkan pihak kepolisian. Pernyataan ini disampaikannya terkait keributan kecil atas kasus dugaan penambangan dikawasan Hutan Produksi (HP), di Kampung Baru, Kecamatan Membalong, Kabupaten Belitung yang mengakibatkan beberapa karyawan PT Timah menjadi tersangka. “Menurut saya, lebih baik jika PT Timah ataupun Pemerintah daerah jika bersikukuh tidak salah, bahwa lahan yang digarap masuk sesuai dengan SK 357 bukan Hutan Produksi, tempuh saja jalur hukum. Praperadilkan pihak kepolisian. Itu lebih elok daripada berkomentar di koran dan jadi gaduh semuanya sehingga menimbulkan asumsi yang bukan-bukan," Tegas Ishak kepada Beliotng Ekspres, belum lama ini.

Menurut Ishak, persoalan kasus dugaan penambangan dikawasan Hutan Produksi ini, sudah berada di jalur hukum. Siapapun orangnya, tidak akan bisa untuk menghentikannya. “Kalau sudah berbicara masalah hukum. Kita semua faham. Yang namanya penyidik itu tidak bisa di Intervensi. Biar presiden sekalipun, tidak boleh menyetop penyidikan.  Karena apa yang dilakukan pihak kepolisian dijamin Undang-undang. Mereka jelas mempunyai kewenangan,” Ujar Ishak. 

Akan tetapi, jika ceritanya sudah begini, kedua belah pihak merasa benar. Kata Ishak, memang hanya satu jalan yang harus di tempuh, yakni jalur hukum. Dan pihak kepolisianpun harus siap jika untuk dipraperadilkan.   “Biasanya, kalau ada suatu kelompok yang berseteru ataupun terjadi antara dua orang. Jalan pertama yang ditempuh adalah musyawarah untuk mufakat. Namun jika jalan musyawarah gagal, jalur hukumlah yang harus ditempuh, biar pengadilan yang menetapkan siapa yang salah dan siapa yang benar.  Sama halnya dengan kasus dugaan penambangan ini.  Jika memang kedua belah pihak merasa benar. Dan jika tidak bisa dimusyawarahkan lagi melalui forum pimpinan daerah. Pengadilan la jalannya. Biar semua jadi clear. Tidak meninggalkan kesimpangsiuran,” Ujar Ishak.

Kenapa dirinya menyarankan kepada pihak pemerintah ataupun PT Timah mempraperadilkan pihak kepolisian atas kasus dugaan penambangan? Ishak memberikan alasan, bahwa dengan terjadinya proses praperadilan persoalan yang terjadi akan tuntas, tidak berbuntut panjang lagi.  "Sesuai dengan putusan MK yang baru. Keputusannya jelas, bahwa hasil dari keputusan praperadilan tidak bisa banding lagi. Langsung ingkrah. Itu artinya persoalan langsung tuntas. Apalagi keputusan diumumkan terbuka. Hitam putih atas lahan tersebut jelas. jadi orang bisa enak untuk bekerja,” Jelas Ishak. "Jadi saran saya, sudahilah pertengkaran ini. Jangan jadikan kasus ini menjadi sebuah tontonan yang tidak mendidik sehingga membuat semua bisa berasumsi yang bukan-bukan. Ada apa dengan kasus ini," Pintanya.(one/be)



Berikan Komentar

Belitong Lainnya
Kapolda Babel Kunjungi Polsek Manggar
Kapolda Babel Kunjungi Polsek Manggar
Rabu, 18 Oktober 2017 08:36 WIB
BELTIM - Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Bangka Belitung Brigjen Pol Syaiful Zachri mendatangi Mapolsek Manggar kabupaten Belitung Timur dalam rangka
Aksi Damai Masyarakat Tertahan Polsek, Masyarakat Tetap Kecam TI Rajuk di DAS Lenggang
Aksi Damai Masyarakat Tertahan Polsek, Masyarakat Tetap Kecam TI Rajuk di DAS Lenggang
Selasa, 17 Oktober 2017 12:54 WIB
GANTUNG - Rencana aksi damai masyarakat Gantung di Kantor Bupati Belitung Timur (Beltim), Senin (16/10), batal. Sekitar seratusan masyarakat yang
Mabes Polri Sikat TI Rajuk DAS Pilang
Mabes Polri Sikat TI Rajuk DAS Pilang
Selasa, 17 Oktober 2017 00:42 WIB
TANJUNGPANDAN - Beberapa barang bukti berupa alat Tambang Inkonvensional jenis Rajuk (TI Rajuk) dan pekerja DD dan HD, diamankan Mabes
Ilegal, TI Rajuk Seharusnya Sudah Pidana, Pemda Tolak Jika Disebut Lakukan Pembiaran
Ilegal, TI Rajuk Seharusnya Sudah Pidana, Pemda Tolak Jika Disebut Lakukan Pembiaran
Selasa, 17 Oktober 2017 00:37 WIB
GANTUNG - Persoalan keruhnya air di sepanjang Daerh Aliran Sungai (DAS) Lenggang sudah dibiarkan berlarut-larut. Upaya penertiban selama ini sepertinya